Kajian untuk Menyelidiki Persepsi dan Peran Guru,Orangtua,Manajemen Tentang Pendidikan Agama

Pengantar:
Pendidikan seseorang tidak lengkap tanpa studi perbandingan agama atau sejarah agama dan hubungannya dengan kemajuan peradaban. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui persepsi guru, orang tua dan manajemen tentang pendidikan agama di sekolah dasar. Agama dan kepercayaan memberikan kesadaran akan norma dan nilai kita. Pendidikan agama mengajarkan etika hidup damai dan cinta kasih. Ini mengajarkan individu, keluarga, komunitas bahwa bagaimana mereka harus mengambil keputusan untuk menjalani kehidupan yang lebih baik yang penuh dengan kedamaian dan harmoni. Patrick (2006) mengatakan bahwa praktik keagamaan bermanfaat bagi individu, keluarga, dan komunitas dan dengan demikian seluruh dunia.

Pendidikan agama sangat penting bagi siswa sejak dini. Ini mengajarkan mereka bagaimana menanggapi orang lain dan memberi tahu mereka etika menjalani kehidupan yang lebih baik. Agama memainkan peran penting dalam sejarah dan masyarakat juga, studi tentang agama sangat penting untuk memahami bangsa dan dunia. Hal ini juga membuat manfaat besar untuk bagian lain dari silabus sekolah seperti kebebasan, sipil, kerajinan dan disiplin untuk pengembangan yang didukung. John et al (2003) menyebutkan dalam laporannya bahwa kurikulum perlu memenuhi kebutuhan afektif, estetika, spiritual, moral dan agama anak untuk mengembangkan potensi penuh individu. RE memainkan peran khusus dalam mengembangkan nilai-nilai spiritual dan moral seorang anak serta untuk menyadari pengetahuan tentang Tuhan.

Tinjauan Literatur
Pendidikan agama membuat siswa berwawasan luas tetapi itu terjadi ketika guru mengajar mereka dengan konsep dan praktik yang jelas tentang bagaimana mempraktikkan pemikiran ini serta untuk berkomunikasi dan berurusan dengan orang lain di komunitas yang merugikan. Guru Pendidikan Agama perlu memiliki pengetahuan mendalam tentang konten dan pedagogi serta perlu memiliki keterampilan penilaian yang berkualitas untuk menyampaikan instruksi yang efektif karena mereka adalah pilar proses pengajaran. Dinama dkk. (2016)

Liagkis (2016) mendukung konsep bahwa secara pedagogis, semua instruksi ditentukan dalam kurikulum secara berurutan tetapi guru pendidikan agama bertanggung jawab untuk menyampaikan pengajaran yang efektif kepada peserta didik agar mereka dapat mengamalkan.

Geoff Teece (2009) mengusulkan sebuah artikel tentang belajar tentang agama dan belajar dari agama atau pendidikan agama. Dalam artikel ini peneliti mengatakan ada ketidakjelasan dalam hal pembelajaran dan makna sebenarnya dari agama. Peneliti juga berpendapat bahwa istilah agama dipahami dengan menerapkan kerangka eksplanasi orde kedua yang sebenarnya mengacu pada konsep kajian agama seperti ritual dan mitos. Pendidikan agama atau pengajaran agama menjadi perhatian serius dalam sistem pendidikan.

Untuk mengatasinya, Gardner (1980) memberikan solusi bahwa, tidak membuat siswa berkomitmen terhadap salah satu agama dan malah mengajarkan tentang peristiwa dan gaya hidup yang dipandu dalam agama yang berbeda. Pertanyaan yang muncul setelah solusi yang diberikan ini adalah apakah tepat untuk menumbuhkan siswa dengan pikiran yang dibawa dalam arti keyakinan mereka dalam skenario pendidikan? Atau lebih baik tidak melawan arus dan mengikuti gaya tradisional yang sesuai? Penjelajah pertanyaan-pertanyaan ini adalah Gardner (1993) & McLaughlin & Hare (1994)

Leahy & Laura pada tahun 1997 memberikan pandangan bahwa agama tidak hanya diajarkan di lingkungan yang kaku. Konsep-konsep agama dapat diintegrasikan dalam mata pelajaran lain dari kurikulum untuk meningkatkan pengetahuan (P.329).

Leahy (1998) berpendapat bahwa seharusnya orang tua diperbolehkan mengambil keputusan tentang metode pembelajaran pendidikan agama anak mereka dengan menyensor kurikulum sekolah tetapi dia sendiri menyangkalnya karena akan merusak hak-hak kelompok agama lain dan membunuh cara-cara kelompok yang berbeda. menghasilkan ketidakseimbangan sosial.

Menurut John M.Hull ada bagian dari sekolah dalam mempersiapkan siswa untuk mengambil bagian yang bijaksana dan bijaksana dalam budaya pluralistik. Ketika masyarakat tidak hanya terdiri dari satu tetapi beberapa agama, kebutuhan akan studi agama yang bijaksana menjadi lebih besar, tidak kurang. (1984, hal. 48.)

Sementara standar seperti kekaguman, penerimaan, dan memperlakukan orang dengan kebaikan jelas penting dan terus-menerus telah, publik baru saat ini lebih lanjut prasyarat untuk memahami penyebab, dan solusi yang mungkin untuk, masalah kompleks dan global. (Nord dan Haynes, 1998, hlm. 36)

Refleksi etis berkontribusi pada pemahaman itu dengan membantu kaum muda melihat bahwa toleransi terhadap orang lain tidak cukup; bahwa dunia global yang saling berhubungan membutuhkan harmoni oleh orang lain yang hasil dan masa depannya saling terkait, dan bahwa mereka ingin bersiap untuk berubah, tidak hanya secara pribadi, tetapi juga secara kolektif dan politik. (Freiler, 2009, hal.15)

Susan D. Holloway dalam artikelnya “The Role of Religious Beliefs in Early Childhood Education: Christian and Buddhist Preschools in Japan”. Berkali-kali dalam tulisan barat orang Jepang dicap sebagai non-religius selain itu orang Jepang dianggap kesetiaan yang bertentangan dengan orang Amerika. Orang Jepang tampaknya lebih siap untuk menyatukan dan memenuhi doktrin yang sering menarik Shinto di awal dan pernikahan sedangkan agama Buddha berdiri dengan diam / istirahat eksternal meskipun keadaan yang bekerja untuk menggelapkan kontribusi filosofis yang nyata dari doktrin yang berbeda, arah yang pasti dari Ideologi Kristen dan Buddhisme diamati yang menekan sekolah Jepang.

Tujuan studi:
Untuk mengetahui persepsi guru tentang ajaran agama sebagai aspek pendidikan.
Untuk mengetahui peran guru dalam pengembangan karakter anak.
Untuk mengetahui persepsi orang tua tentang ajaran agama.
Untuk mengeksplorasi peran manajemen sekolah untuk mengajar mata pelajaran agama dalam kurikulum.
kunci jawaban :
Sebuah desain penelitian kuantitatif dipilih untuk melakukan penelitian ini. Dalam penelitian ini kuesioner digunakan sebagai alat penelitian. Di bidang penelitian pendidikan, kuesioner layak dianggap sebagai teknik populer yang banyak digunakan untuk menyelidiki pendapat, sikap, persepsi, dan preferensi.

Kuesioner merupakan teknik penting dan populer yang banyak digunakan untuk mempelajari sikap, pendapat, persepsi dan preferensi di bidang penelitian pendidikan. Muijs (2004), Reid (2006)

Oppenheim (1992: 100) menggambarkan kuesioner sebagai: “Kuesioner adalah instrumen penelitian yang penting, alat untuk pengumpulan data. Ini dianggap sebagai seperangkat pertanyaan yang disusun dalam urutan tertentu dan dibangun menurut aturan yang dipilih secara khusus”.

[Creswell (2008), Cohen et al (2007), Raid (2006)] semua informasi kuesioner dikategorikan karena ada tiga jenis data yang dapat dikumpulkan tentang responden melalui menggunakan kuesioner termasuk Faktual, Perilaku dan sikap. Karakteristik demografi responden tercakup dalam pertanyaan faktual; pertanyaan perilaku digunakan untuk menyelidiki tentang tindakan, kebiasaan, dan pengalaman peserta; dan untuk mengetahui minat, keyakinan, nilai, pendapat dan sikap peneliti menggunakan pertanyaan sikap. Dalam penelitian ini alat penelitian terdiri dari dua elemen dari kategori yang disebutkan termasuk pertanyaan faktual dan sikap.

Tiga kuesioner dirancang untuk setiap kategori responden. Responden penelitian ini adalah guru, orang tua dan manajemen milik SD Negeri Karawang. Jumlah pernyataan adalah 10 untuk setiap kategori responden. Durasi waktu 30-40 menit diputuskan untuk mengisi kuesioner setelah pilot study. Pernyataan tertutup digunakan dalam kuesioner dan responden diminta untuk memberikan sudut pandang mereka dengan memilih rubrik Skala Likert (Sangat Setuju, Setuju, sampai batas tertentu, Tidak Setuju, dan Sangat Tidak Setuju).

1. Uji coba Kuesioner
Oppenheim (1992: 48) menyebutkan ini “segala sesuatu tentang kuesioner harus diujicobakan; tidak ada yang harus dikecualikan, bahkan jenis wajah atau kualitas kertasnya”. 50 responden dipilih untuk uji coba kuesioner (20 guru, 20 orang tua dan 10 staf manajemen). Uji coba kuesioner bertujuan untuk memastikan tata letak kuesioner, untuk mengatasi kesulitan bahasa, untuk memeriksa instruksi yang diperlukan untuk meningkatkan dan untuk meningkatkan validitas dan reliabilitas kuesioner. Umpan balik yang diterima melalui uji coba memberikan kejelasan tentang pernyataan kuesioner, tata letak, instruksi dan juga validitas.

2. Pemilihan sampel
Guru, manajemen sekolah sekolah dasar dan orang tua dari anak-anak kelas dasar Karachi, Pakistan dipilih sebagai populasi penelitian ini. Sampel dipilih berdasarkan distrik; ada 6 kabupaten di Karawang yaitu Karawang Tengah, Karawang Timur, Karawang Selatan, Karawang Barat, Malir Karachi dan Korangi Karachi. Dengan menggunakan teknik pengambilan sampel kuota yang nyaman, 4 kabupaten dari 6 dipilih termasuk Karachi Timur, Karachi Selatan, Malir Karachi dan Korangi Karachi. Total 200 ukuran sampel dipilih untuk melakukan penelitian ini. Sekitar 50 sampel dimaksudkan untuk dipilih dari setiap distrik. Untuk sampel sekolah dasar yang diinginkan dipilih melalui pencarian di internet dan mengembangkan komunikasi dengan otoritas terkait dari semua sekolah untuk meminta kesediaan mereka untuk memenuhi kebutuhan penelitian.

3. Prosedur pengumpulan data
Peneliti mengunjungi sekolah kabupaten satu per satu dan menyebarkan 250 kuesioner kepada peserta lebih dari ukuran sampel yang sebenarnya untuk mendapatkan tingkat pengembalian yang maksimal. 30 dari 250 peserta tidak mengembalikan kuesioner mereka. 220 peserta mengembalikan kuesioner tepat waktu. 20 kuesioner dari 220 dikeluarkan karena tanggapan yang tidak lengkap. Jadi akhirnya peneliti mendapatkan ukuran sampel yang diinginkan 200 dari 250. Respon kuesioner yang tersisa adalah 40 (kepala sekolah, kepala sekolah yang bijaksana), 100 guru dan 60 orang tua dipilih secara kolektif. Sedangkan 10 (kepala sekolah, kepala sekolah yang bijaksana), 25 guru dan 15 orang tua dipilih dari masing-masing kabupaten.

5. Analisis Data:

SPSS versi 21 digunakan untuk prosedur analisis data. Tanggapan skala 5-Likert diubah menjadi skala numerik 1-5 untuk memasukkan data dalam SPSS. Dengan menggunakan SPSS peneliti menghitung frekuensi dan persentase. Setelah perhitungan, hasilnya disajikan melalui pembuatan grafik yang menunjukkan frekuensi dan persentase tanggapan dari setiap kategori.

Leave a Reply

Your email address will not be published.